Santuang Pilalai

Santuang Pilalai adalah salah satu jenis magis hitam (black magic) yang melegenda di Ranah Minang.

Konon lelaki yang ditolak perasaannya oleh seorang wanita secara hina dan tersakiti, menggunakan Santuang Pilalai dengan tujuan agar wanita tersebut “indak balaki” alias tidak bersuami.

Berdasarkan terminologi dari Kamoes Bahasa Minangkabau – Bahasa Melajoe Riau, Balai Poestaka, Batavia, 1935 :
SANNTOEENG PILALAI — “ilmoe soepaja perempoean tiada bersoeami; ilmoe pelalai”.

Terjadinya ada-ada saja, bisa jadi ketika wanita itu sudah siap hendak menikah, tak ada angin, tak ada hujan, tiba-tiba saja mendadak rencana batal atau sang wanita enggan untuk menikah.

Bisa juga ketika wanita itu hendak mencari jodoh, maka yang terjadi adalah “ada yang sang wanita suka, tapi pria yang disukai tidak mau; giliran ada pria yang mau, sang wanita pula yang tidak berkenan”.

Seperti jenis guyonan doa yang pernah beredar : “Ya Tuhan, jika dia bukan jodohku, maka jangan lah jodohkan dia dengan orang lain”.

Bisa juga sang wanita dibuat sibuk terbuai akan karir, pendidikan atau pekerjaan, sehingga lupa untuk berumahtangga.

Jika hal itu sudah terjadi, maka biasanya orang kampungh akan bergumam : “Mungkin lah kanai Santuang Pilalai” atau “Santuang Pilalai malakek di badan.”

***

Efek dari Santuang Pilalai mungkin berbeda dengan “Kanai Sijundai” (kena Sijundai). Jika seorang wanita disebut Kanai Sijundai maka dia akan meraung di tengah malam sambil memanjat-manjat dinding atau melata di atas lantai sambil meneriakkan nama lelaki yang mengirimkan magis tersebut.

Namun untuk penangkalnya tetap lah sama, mangkus dan mujarab. Intinya : “sejahat-jahatnya manusia hendak mencelakai, berdoa dan berlindung pada Yang Kuasa adalah sebaik-baik penangkal yang ada” :)

Rakena!!!

Rumah Gadang di Bukiktinggi
Nan di lamannyo tatagak lumbuang
Alah tasabuik sajak dulunyo

Yo badatak bana di dalam hati
Taraso niaik indak ka langsuang
Tagak dek hati nan kareh juo

Jikok lah indak karano murai
Indak lah bondo mambuek sarang
Kok indak uda nan dulunyo mamulai
Indak lah Adiak mabuak surang

Di Maninjau jalan bakelok
Jaleh tampaknyo nagari Bayua
Taruihkan jalan ka Lubuak Sao

Asa baniaik ka nan elok
Di dalam hujan, cubo lah jamua
Baju nan basah ka kariang juo

Usahlah denai diagiah baju
Baju nan lamo tak tasaruangkan
Usahlah denai diagiah malu
Malu nan lamo tak tatangguangkan

Unggeh paku tabang ka paku
Tibo di paku lah tabang pulo
Jikok katuju samo katuju
Lamo jo lambek ka jadi juo :)

Sumpah Cinto

take my hand

Adiak:

Den lapeh Uda ka rantau urang
Untuang tajajak jo tanah tapi
Denai badoa malam jo siang
Salamaik Uda pulang jo pai

Uda:

Nyampang kok denai talambek pulang
Kironyo talaik kaba barito
Usah putuihkan kasiah jo sayang
Tandonyo denai sadang sansaro

Ndee…ehh, usah laaahh ~~~
Kasiah jo sayang usah rangguikkan
Bia talambek… asa lai tibo
Sumpah cinto den… jan diragukan

Hiduik jo mati indak bacarai
Ka Nan Kuaso basarah diri

Uda:

Salah di Adiak malupokan denai

Adiak:

Badoso Uda mungkia jo janji

Destinasi

Di hati yang mana… ku temu cinta terindah
Kau berikan ku jawaban… tiada lagi persoalan
Sambut cintaku ini sayang… berselimutkan kasih kita
Di ruang hatiku yang terpencil.. mekar cinta kita yang akhir

Kini menuju ke destinasi… puncak cinta tertinggi
Aku menunggumu… aku takkan jemu
Karena cinta itu… termanis bagiku

Mimpiku semalam… kau hadir bersama cinta
Kau lukiskan dua hati… lambang kasih sayang sejati
Kau datang bersama sinar… menyuluh hatiku yang pudar
Kini semua kembali berseri… bila kau hadir kudamba

Matahari masih jingga… menyala cinta bagai bara
Perjanjian kita berdua… kekal selama berdua berdoa bersama sayang

Transkripsi ~ Siti Nurhaliza

Salam Rindu

ambun pagi

Hari baransua pagi
Murai alah bakicau
Rusuahnyo malah hati
Takana Adiak Kanduang jauah di kampuang

Dasia aia mangalia
Mambaok denai sansai
Taingek Adiak nan manih
Antah bilo maso kito ka basuo

Jikok Adiak mandanga… bunyi saluang sayuik-sayuik sampai
Hanyo itu ka ganti… niaik hati manyampaikan salam rindu :)

Angin Malam

angin malam

Angin malam sampaikan salam den bakehnyo
Angin lalu bisiakkan hati den nan rindu

Indak kuaso denai manahan
Rindu di hati lamo tapandam
Rasah lah diri dek manantikan
Sakian hari, sakian bulan

Angin malam sampaikan salam den bakehnyo
Angin lalu bisiakkan hati den nan rindu

Adiak jauah, denai pun jauah
Ka denai cari, di ma alamaiknyo
Adiak rindu, denai pun rasah
Di mimpi sajo kito basuo

Angin malam sampaikan salam den bakehnyo
Angin lalu bisiakkan hati den nan rindu

Indak kuaso denai manahan
Rindu lah lamo nan den tangguangkan
Siang jo malam Adiak tabayang
Carai bak raso dagang rasian

Angin malam sampaikan salam den bakehnyo
Angin lalu bisiakkan hati den nan rindu

Oi nan kok dapek pilin bapilin
Sabalah batuang nan den pijakkan
Oi nan kok dapek kirim bakirim
Sabalah jantuang oi den kirimkan

Angin malam sampaikan salam den bakehnyo
Angin lalu bisiakkan hati den nan rindu

Adiak jauah, denai pun jauah
Ka denai cari di ma tampeknyo
Adiak rindu, denai pun rasah
Di dalam mimpi kito basuo

Angin malam sampaikan salam den bakehnyo
Angin lalu bisiakkan hati den nan rindu

Tacinto Rang Nan Jauah

ldr

Pandang lahia sakiro mato… olalai
Hati maniliak, malinteh gunuang… oi sayang
Adiak manari di ruang mato… sayang
Makonyo denai duduak bamanuang

Dalam lalok datang rasian… oi kanduang
Badan tasintak, hati den rusuah… nan kanduang
Bukan den sakik, indak do damam… sayang
Badan tacinto jo rang nan jauah
^_^

Risau hati tanang lah baa
Nak jan tampak hati nan ragu
Silau lah baa gak sabanta
Buliah taubek hati nan rindu

Batambah laruik dalam hati… oi sayang
Nan dek angin sampaikan pasan… olalai
Raso ka putuih rangkaian hati… sayang
Adiak malinteh dalam lamunan

~ Bujang Jauah

*diambil dari lagu ALKAWI*

Venus

venus

Jika seorang wanita menangis dihadapanmu, itu berarti dia tak dapat menahannya lagi.

Jika kamu memegang tangannya saat dia menangis, dia akan tinggal bersamamu sepanjang hidupmu.

Jika kamu membiarkannya pergi, dia tidak akan pernah kembali lagi menjadi dirinya yang dulu.

Selamanya…

Seorang wanita tidak akan menangis dengan mudah, kecuali di depan orang yang amat dia sayangi. Dia menjadi lemah…

Seorang wanita tidak akan menangis dengan mudah, hanya jika dia sangat menyayangimu. Dia akan menurunkan rasa egoisnya…

Lelaki, jika seorang wanita pernah menangis karena mu…
Tolong pegang tangannya dengan pengertian.
Dia adalah orang yang akan tetap bersamamu sepanjang hidupmu.

Lelaki, jika seorang wanita menangis karenamu…
Tolong jangan menyia-nyiakannya.
Mungkin karena keputusanmu, kau merusak kehidupannya.
Saat dia menangis didepanmu, saat dia menangis karenamu
Lihatlah matanya… dapatkah kau lihat dan rasakan sakit yang dirasakannya?

Pikirkan…

Wanita mana lagikah yang akan menangis dengan murni, penuh rasa sayang, didepanmu dan karenamu…

Dia menangis bukan karena dia lemah
Dia menangis bukan karena dia menginginkan simpati atau rasa kasihan
Dia menangis… karena menangis dengan diam-diam tidaklah memungkinkan lagi.

Lelaki… pikirkanlah tentang hal itu
Jika seorang wanita menangisi hatinya untukmu, dan semuanya karena dirimu…
Inilah waktunya untuk melihat apa yang telah kau lakukan untuknya, hanya kau yang tahu jawabannya…

Pertimbangkanlah…

Karena suatu hari nanti.. mungkin akan terlambat untuk menyesal, mungkin akan terlambat untuk bilang “MAAF” !!!

Seorang anak laki-laki kecil bertanya kepada ibunya,”Mengapa engkau menangis?”
“Karena aku seorang wanita”, kata sang ibu kepadanya.
“Aku tidak mengerti”, kata anak itu.
Ibunya hanya memeluknya dan berkata, “Dan kau tak akan pernah mengerti”

Kemudian anak laki-laki itu bertanya kepada ayahnya, “Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?”
“Semua wanita menangis tanpa alasan”, hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.

Anak laki-laki kecil itu pun lalu tumbuh menjadi seorang laki-laki dewasa, tetap ingin tahu mengapa wanita menangis.
Akhirnya ia menghubungi Tuhan, dan ia bertanya, “Tuhan, mengapa wanita begitu mudah menangis?”

Tuhan berkata:

“Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia, namun harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan.”

“Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya.”

“Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh.”

“Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya.”

“Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya.”

“Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu.”

“Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk diteteskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan kapan pun ia butuhkan.”

“Kau tahu… kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, sosok yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya.”

“Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, karena itulah pintu hatinya – tempat dimana cinta itu ada.”

Jelita

Jelita

Senyum manismu jelita
Senyumlah pada dunia
Kau lahirkan manusia
Dengan ketulusan cintamu

Kelembutanmu Adinda
Sentuhan alam karunia
Menghiasi nuansa
Dalam hidup manusia
Memberikan arti cinta

Bawalah aku ke dalam mimpimu
Bersatu dalam duniamu
Temukan aku bersama cintamu
Dengan ketulusan hatimu

Minangkabau Angels

Sebuah lagu ciptaan Raymond Crooke, seniman, musisi, dan penyair yang memiliki ketertarikan di bidang “folk” atau seni dan musik tradisional / etnis. Dalam perjalanannya ke Sumatera Barat, dia sangat terkesan dengan pesona Ranah Minangkabau, terutama gadih-gadih Minang. Hal ini dia ungkapkan dalam lagu “Minangkabau Angels“.

Raymond Crooke

“This song is loosely based on my experiences in Sumatera, and is meant to be impressionistic rather than about actual events.

Minang culture is unusual in the Muslim world in being a matrilineal society, so the women tend to be very powerful. It seems to be a moderate form of Islam, where the emphasis is on resolving conflict through negotiation rather than confrontation.

There are obviously cultural inaccuracies in the song and, if I get too much criticism, I might do a rewrite. For example, I had a great time with Karo people (around Brastagi) and no doubt some of that has got mixed in with the very different Minangkabau experience. And, of course, some people I met in West Sumatra would have been immigrants from other parts of Indonesia.”

Lyrics :

Well I wandered from Medan to Brastagi
Where Wisma Sibayak was pleasant to see
Then Bukit Lawang, Samosir, and the town of Prapat
But the land I loved most was Sumatera Barat

There was Elsa Susanti and Sri Julianti
Serena, Mina, and Sulyawati
My Minangkabau angels were so good to me
In my dreams, I’ll come see you in Bukittinggi

You showed me the rice kept in the little “rangkiang
And the buffalo horn roof of the Rumah Gadang
You showed me Singgalang and Mount Merapi
And the pleasures of wandering Bukittinggi

There was Ratna and Yana, Rose and Irana
Ria, Nia, and Kartiningjati
My Minangkabau angels were so good to me
In my dreams, I’ll come see you in Bukittinggi

We stopped at a warung for “Nasi Padang” –
Crispy belut, sayur, and rendang
We ate with our fingers, the traditional way –
If you do, the food tastes even better“, they said

With voices like angels, you’ve danced and you’ve sung
And you taught me to sing “Takana Jo Kampuang
My Minangkabau angels were so good to me
In my dreams, I’ll come see you in Bukittinggi

We wandered the pathways of Minangkabau land
And through the big canyon, we walked hand in hand
We carried our shoes, wading over the streams
Oh Minangkabau angels, I’ll see you again in my dreams

Oh Minangkabau angels … I’ll see you again in my dreams

Komentar :

Dari nama-nama wanita yang disebutkan dalam lagu tersebut, tidak ada nama wanita yang berciri nama Minangkabau, seperti Rubiah, Raisah, Siti, Jusmaini, Yulimar, Mariyani, dan sejenisnya. Dan tak jelas pulak apa yang telah dilakukan oleh Pak Tua ini bersama wanita-wanita yang namanya disebutkan dalam lagu itu, yang disebutnya sebagai “Minangkabau Angels” atau “Malaikat-Malaikat dari Ranah Minang”.

~dR

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.