Laa Tahzan

Lagu yang termasuk kategori Ratok Padi Hampo ini dipopulerkan oleh Angku Tiar Ramon, mengandung pesan-pesan religius.

Anak Urang si Kubang Putiah
Pai ka balai, hari sanjo
Mamakai baju guntiang cino

Ulah rayu si daun siriah
Bacarai pinang jo tampuaknyo
Apo ka tenggang si carano

Urang Kapau pai ka ladang
Sarupo kodek jo bajunyo
Iyo buruak lakunyo alang
Ayam tapauik disembanyo

Urang Sariak babaju ganiah
Pai manggaleh ka Padang Lua
Iyo sarik ba’ayam putiah
Kok indak sigok, alang manyemba

Jikok mandi denai di hulu
Aia nan udah Adiak sauak
Disauak usah dikaruahi

Jikok mati denai dahulu
Mati nan usah Adiak janguak
Dijanguak usah diratok’i

———-

Chapter 1

Anak Urang si Kubang Putiah
Pai ka balai, hari sanjo
Mamakai baju guntiang cino

Subtitle :

Anak orang Kubang Putiah*
Pergi ke balai (pasar), hari senja
Memakai baju gunting cina

*Kubang Putiah adalah salah satu nama nagari di Kabupaten Agam, Propinsi Sumatera Barat, dekat dengan Kecamatan Baso dan Kecamatan Ampek Angkek -_-

Filosofis :

Hal ini adalah contoh yang tidak benar, karena pada hari senja semestinya orang melakukan Shalat Maghrib, bukannya pergi ke pasar, apalagi sampai memakai baju gunting cina (untuk apa coba? p). Bukankah ABS-SBK, adat basandi syara’, syara’ basandi Kitabullah (adat bersendi syariat, syariat bersendi Kitabullah [Al-Quran])? Bukankah apabila terdengar panggilan yang sempurna (azan), maka tinggalkan jual-beli? -_-

———-

Chapter 2

Ulah rayu si daun siriah
Bacarai pinang jo tampuaknyo
Apo ka tenggang si carano

Subtitle :

Akibat rayu daun sirih
Bercerai pinang dari tampuknya
Apa daya carano*

*Carano adalah wadah meletakkan daun sirih dan pinang yang digunakan pada upacara penyambutan dalam Adat Minangkabau

Filosofis :

Hal ini juga contoh yang tidak benar, karena secara biologis – pinang berpasangan dengan tampuknya, bukan dengan sirih. Tetapi akibat rayu sirih, bercerailah pinang dari tampuknya (pasangannya). Eh, malah carano yang disalahkan, dijadikan kambing hitam. -_-

———-

Chapter 3

Urang Kapau pai ka ladang
Sarupo kodek jo bajunyo

Subtitle :

Orang Kapau* pergi ke ladang
Serupa (seperti) kodek** dan bajunya

*Kapau juga salah satu nama nagari di Kabupaten Agam, Propinsi Sumatera Barat, juga dekat Kecamatan Baso dan Kecamatan Ampek Angkek -_-
**Kodek adalah salah satu pakaian tradisional Minangkabau

Filosofis :

Hal ini adalah contoh yang benar, seperti filosofis barat “the right man on the right job“, karena wilayah Kapau memang subur tanahnya sehingga cocok untuk berladang dan wajarlah apabila umumnya penduduk di wilayah tersebut bekerja sebagai peladang, meski ada juga berjualan nasi, yang terkenal dengan Nasi Kapau dan gulai tambunsu. D

———-

Chapter 4

Iyo buruak lakunyo alang
Ayam tapauik disembanyo

Subtitle :

Sungguh buruk kelakuan elang (bukan kucing garong) -_-
Ayam terpaut (terjepit jebakan tikus) ditangkapnya

Filosofis :

Hal ini juga contoh yang tidak benar, karena seperti :
Manikam dari balakang (menikam dari belakang)
Mangguntiang dalam lipatan (menggunting dalam lipatan)
Mamanciang di aia karuah (memancing di air keruh)
Musuah dalam salimuik nan marabuik pasangan dalam salimuik (musuh dalam selimut yang merebut pasangan dalam selimut) p
Duri dalam dagiang (duri dalam daging)
Ondeh, yo sabana susaah bakawan jo kuciang aia. Alah jaleh inyo parak den, ang rabuik juo. Kal*ra!huh

———-

Chapter 5

Urang Sariak babaju ganiah
Pai manggaleh ka Padang Lua

Subtitle :

Orang Sariak* berbaju ganiah**
Pergi berdagang ke Padang Lua***

*Sariak juga salah satu nama nagari di Kabupaten Agam, Propinsi Sumatera Barat
**Baju ganiah juga salah satu pakaian tradisional Minangkabau
***Padang Lua juga salah satu nama nagari di Kabupaten Agam, Propinsi Sumatera Barat

Filosofis :

Hal ini juga contoh yang benar, karena dalam melakukan pekerjaan harus bersungguh-sungguh dan sebaik-baiknya. Termasuk pakaian yang digunakan, karena mempengaruhi penilaian orang lain terhadap diri, istilahnya rancak di labuah. Juga berkaitan dengan budaya merantau yang baik bagi urang awak, dari Sariak saja berdagang ke Padang Lua (jarak yang jauh apabila ditempuh dengan jalan kaki), apalagi sampai ke Tanah Abang. Bukankah apabila selesai mengerjakan sholat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi? Bukan menuntut ilmu walau ke Cina?

———-

Chapter 6

Iyo sarik ba’ayam putiah
Kok indak sigok, alang manyemba

Subtitle :

Sungguh susah mempunyai ayam putih
Jika tidak sigap, elang menyambar

Filosofis :

Hal ini adalah saran untuk meningkatkan ketangkasan diri dengan berolah raga, agar bisa menyelamatkan ayam putih milik kita dari tangkapan kuciang aia )). Bukankah ajari anakmu berkuda dan memanah?

———-

Chapter 7

Jikok mandi denai di hulu
Aia nan udah Adiak sauak
Disauak usah dikaruahi

Subtitle :

Jika mandi aku di hulu
Airnya tak usah Adik sauk
(Walaupun) disauk, tak usah (dibuat) keruh

Filosofis :

Hal ini adalah adalah perintah untuk bersuci (thaharah) menggunakan air yang disucikan dan larangan untuk buang air di hulu sungai, karena kasihan kan orang di hilir sungai tak bisa lagi menggunakan air tersebut untuk bersuci. (

———-

Chapter 8

Jikok mati denai dahulu
Mati nan usah Adiak janguak
Dijanguak usah diratok’i

Subtitle :

Jika mati aku di dahulu
Matinya tak usah Adik jenguk
(Walaupun) dijenguk, tak usah diratapi

Filosofis :

Karajo baiak bahimbauan, karajo buruak bahambauan (Kerja untuk keadaan baik seperti pesta pernikahan, sunatan, dan aqiqah, hendaknya jangan datang tanpa diundang (dihimbau). Tetapi kerja untuk keadaan buruk seperti menyelenggarakan jenazah, membesuk orang sakit, dan P3K – Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan, hendaknya bergegas untuk mengerjakannya, jangan ditunggu pula undangan datang.
– Larangan untuk meratapi kematian. )

10 Responses

  1. Kapau: Sebuah kanagarian di Kab. Agam. Termasuk kedalam Kecamata n Kamang Magek (Klw ndak salah). Termasuk kenagarian yang akan jadi daerah perluasan Kotamadya Bukittinggi. Walau masih ada pro dan kontra akan masuknya Kapau menjadi daerah Bukittinggi.
    Orang Kapau terkenal akan Nasi Kapaunya, yang konon sudah dipatenkan. Hanya orang Kapau asli yang boleh memakai nama Nasi Kapau di Rumah Makannya.
    Gulai Tambunsu (Gulai usus sapi) adalah usus sapi yang diisi telur ayam, santan, dan bumbu-bumbu. Bukan diisi tahu. Lalu digulai. Yang terkenal juga adalah Gulai Tunjang (kikil), biasanya dimasak dengan rebung (pucuk bambu)
    -Ngaku jadi urang kapau-

  2. tunngu dulu, ado nan lupo,
    “Iyo sarik ba’ayam putiah
    Kok indak sigok, alang manyemba”
    bukannyo “kok indak sikok, alang manyemba” ?
    sikok sejenis elang juo…

    maksudnya,
    susah babini rancak, pasti ado sajo yang nio mandapekannyo.
    -maaf klw sok tahu-

  3. Haa, tarimo kasih banyak atas ralat dari sutan
    Membahas tentang nasi kapau, jadi pengen makan, haha

    Ambo baru tau tentang sikok, hee😀

  4. Ko a hubungan antaro judul jo isi jang?

  5. Usah Diratok’i = Don’t Cry = Laa Tahzan = Jangan Bersedih -_-

  6. puyeng, ga ngerti… *_*

  7. ka download lagu tu dimaa yo? tolong agiah tau link nyo…lah payah de searching di internet…mksh

  8. Bang Admin, a judul lagu tu…?
    Buliah minta link downloadnyo dak…? atau tlg kirim se ka email ambo…
    Tarimo kasiah Banyak bang admin…

    • judul lagunyo, usah diratok’i, bang mando.
      lagu dari angku tiar ramon.

      link-nyo banyak… cari sajo di google.
      alamat email bang mando apo tuw?

      ~dR MT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: