Baganyi (Pundung/Manggok/Merajuk)

Kato lain dari “baganyi” adolah manggok, pundung, atau merajuk ..

http://www.cimbuak.net

Kata baganyi terambil dari bahasa Minang, mungkin kata lainnya adalah manggok, merajuk. Namun pengertiannya belum dapat saya jelaskan pada kesempatan ini, tetapi ia merupakan suatu sifat yang hampir dimiliki oleh setiap manusia. Contohnya seorang anak tidak akan mau mengerjakan apa yang diperintahkan oleh orang tua / orang lain jika ia habis dimarahi atau ada keinginannya yang belum dikabulkan.

Baganyi bukan saja dilakukan oleh anak yang masih kecil, juga ada dilakukan oleh orang dewasa bahkan dalam kehidupan berumah tanggapun sering hal ini terjadi. Jika kita mau melihat apa yang terjadi ditengah keluarga kita sendiri “ditukiakan pandangan dakek, dilayangkan pandangan jauah” pada (Bapak dan ibu, keluarga kakak/adik kita) atau pada keluarga orang lain, mungkin kita pernah temui dan dengar adanya di antara mereka nan baganyi.

Secara umum pada masa lalu yang sering baganyi dalam sebuah keluarga itu adalah pihak laki-laki (suami). Kenapa?

Saya pernah tanya kepada salah seorang tua di kampung kenapa kok harus laki-laki (bapak) nan baganyi, lantas orang tua itu menjawab : Sacaro umum kito laki laki di Minangkabau dalam barumahtanggo harus manjago jan dapek malu, karano jikok kito alun mambangun rumah sorang, kito bararti manumpang jo mintuo (orang tua perempuan) .. dan jikok kito bagun rumah surang pun, kito tetap barado di tanah pusako padusi. Ado babaropo hal nan paralu wak ingek sebagai sumando, diantaronyo :
– Jan sampai tadanga/tahu mintuo atau dunsanak padusi nan lain kito batangka apolai bakareh arang.
– Baganyi gadang manfaatnyo paling tidak maindakan kito untuak balaku kasa kapado padusi awak.
– Jikok alah punyo anak jan sampai anak ikuik mancaliak dan mandangakan wak batangka.

Kemana laki-laki (suami) pergi jika baganyi?

Pada masa lalu pihak laki-laki (suami) nan baganyi atau keluar dari keluarganya adalah ka surau di kampung orang tuanya. Kenapa tidak balik ke rumah orang tuanya laki-laki tersebut? Karena babaliak ka rumah urang tuo sama dengan bacarai dan hal itu adalah aib bagi suami.

Pada masa baganyi tersebut ia akan berbaur dengan para pemuda yang pada saat itu juga tidur di surau, maka tidak salah pada masa tersebut surau itu sangat banyak fungsinya, disamping untuk tempat belajar agama dan adat bagi para generasi muda juga berfungsi untuk orang baganyi dan duda.

Trik untuk jemput suami nan baganyi.

Setiap ada penyakit pasti ada obatnya“, mungkin itulah kata yang tepat bagi wanita yang ditinggal suami yang sedang baganyi. Pada suatu kali ada seorang perempuan datang menemui Tuanku (buya) pada sebuah surau. Dengan wajah yang agak kusut wanita setengah baya ini datang menemui tuanku yang sedang asyik mengajar anak didiknya. Setelah selesai mengajar lantas sang guru menyuruh wanita ini masuk setelah seblum itu disuruh ambil air wudhuk terlebih dahulu sebagaimana biasa yang dipelakukan kepada siapa yang datang bertanya khusus kepadanya. Tanpa panjang mukaddimah Tuanku (buya) langsung bertanya kepada wanita yang tengah berada dihadapannya itu :

Tuanku : Apa tujuan ibuk datang kamari?
Wanita : Minta tolong tuanku
Tuanku : Apa kira-kira yang bisa saya bantu?

Dengan agak setengah tergegap wanita ini menceritakan perihal tentang dirinya ..

Wanita : Tolong awak tuanku tunjuakan jalan baa caronyo ayah anak awak alah 2 minggu indak pulang, wak cubo japuik dek anak samo adik awak, alun juo namuah pulang nyo lai, baa caronyo lai tuanku?
Tuanku (sambil menggiling rokok daun nifahnya tuanku ini lansung menjawab dan betanya kepada wanita itu) : Lai tuluih dari hati ibuk untuak manjapuiknyo pulang baliak? Lai ka diubah apo nan manjadi panyabab suami ibuk baganyi / indak pulang? Katigo, lai ndak ado niat jahat di hati ibuk kapado suami jikok inyo babaliak pulang?
Wanita : Lai tuanku
Tuanku : Dima lalok suami ibuk tu kini, apo lai tau ibuk?
Wanita : Lai tuanku, kecek anak dan adiak awak disurau dikampuangnyo.
Tuanku : Kok katigo syarat tu alah bisa ibuk panuahi, Insya Allah suami ibuk bisa baliak pulang ka rumah ibuk, tapi harus ibuk sendiri nan manjapuiknyo.
Wanita : Jadih tuanku
Tuanku : Dangakan elok-elok ambo agiah tahu caronyo, besok hari kamis malam ibuk kiro-kiro jam 11.00 malam mandi dan pakai sampo nan paliang rancak dan harum. Setelah itu cari kawan padusi atau adiak ibu untuk kakawan kasitu, sudah mandi ibuk pakai pakaian agak rancak nan alah diagiah minyak harum (parfum), kok bisa sampai tibo ibuk di surau tampeknyo lalok tu muko dan rambuik ibuk masih agak lambok. Satibo di situ ibuk langsung bangunkan dia dengan memegang tangannya, dan bisikan apa yang mau ibuk bilang kepadanya sambil menggeserkan muka dan rambut ibuk yang masih basah itu, setidak tidaknya bisik ibuk kepadanya “uda ayo pulang lalok, uda ayo pulang lalok dan sampai ia benar sudah bangun dan berdiri dan sesudah itu terserah ibuk .. Insya Allah makbul.

Cerita pendek ini terjadi masa lalu, mungkin saat ini sudah banyak trik lain yang lebih menarik, namun setidak-tidaknya dapat sebagai pelajaran dan perbandingan bagi kita di masa akan datang. Moga ada manfaatnya .. mohon maaf jika di sana-sini ada kekurangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: